Skip to main content

Pendekatan Teori Konsumsi dan Kurva Engel

Pendekatan kurva indiferensi mengasumsikan bahwa tak perlu kuantifikasi daya guna karena tak mungkin dilakukan, dan hanya anggapan peringkat kepuasan daya guna secara ordinal. Selain itu kurva indiferensi bisa memisahkan efek total menjadi efek substitusi dan efek pendapatan.

Kurva permintaan konsumen individual akan suatu barang dapat diperoleh dengan mengubah harga barang bersangkutan hingga dapat diperoleh posisi keseimbangan baru dengan pendekatan kurva indiferensi. Cara yang sama, dengan mengubah harga juga dapat digunakan untuk memperoleh kurva permintaan konsumen individu dengan pendekatan daya guna marjinal. Bila posisi-posisi keseimbangan pada harga yang berbeda itu dihubungkan pada analisis pendekatan kurva indiferensi, maka diperoleh Kurva Harga Konsumsi. Selanjutnya bila kuantitas keseimbangan serta tingkat pendapatan yang bersangkutan digambarkan maka diperoleh kurva Engel yang berlerang menanjak naik (pada barang normal).

Kelebihan pendekatan kurva indiferensi dibandingkan dengan pendekatan daya guna marjinal adalah yang pertama hanya memerlukan anggapan bahwa konsumen tak perlu mengkuantifikasikan daya guna total dan marjinal. Di samping itu ia dapat memisahkan efek substitusi dan efek pendapatan yang merupakan efek total akibat perubahan harga terhadap kuantitas yang diminta. efek substitusi adalah efek perubahan harga berupa tindakan konsumen yang akan mengganti barang yang harganya lebih mahal dengan barang yang harganya lebih murah.

Efek pendapatan adalah efek perubahan pendapatan terhadap posisi keseimbangan konsumen. Efek perubahan harga atas kuantitas yang diminta atau dikonsumsi dibedakan menurut jenis barangnya yaitu barang normal, barang inferior/ barang Giffen; dengan menghubungkannya dengan efek pendapatan dan efek substitusi. Barang Giffen mempunyai kurva permintaan berlereng menanjak naik (ini merupakan pengecualian).

Comments

Popular posts from this blog

KERANGKA DASAR SISTEM-SISTEM MANAJEMEN

Kerangka dasar dari sistem –sistem manajemen merupakan suatu langkah untuk memahami hubungan antara aktivitas-aktivitas manajemen dengan berbagai manfaat yang dapat diperolehnya. Penting sekali memahami kedua macam sistem konseptual dan empiris sebab dengan demikian kita mampu meletakkan dasar yang baik dalam rangka mempelajari pengetahuan Sistem Informasi Manajemen. Sebagai tindak lanjut, kita dapat meletakkan dasar dari klasifikasi dari sistem organisasi dari Sistem Informasi Manajemen.
Mencoba menghubungkan antara Sistem Infoemasi Manajemen dan keputusan makin memperjeles kedudukan dari Sistem Informasi Manajemen dalam organisasi.

Pengertian Sistem Informasi Manajemen

Sistem Informasi Manajemen dapat didefinisikan sebagai sistem informasi yang disusun dengan mempergunakan prosedur-prosedur yang formal, dengan tujuan memberikan informasi yang relevan kepada para manajer baik itu informasi internal maupun informasi eksternal pada seluruh tingkat dan seluruh fungsi organisasi yang bersangkutan, sehingga pengambilan keputusan dapat dilakukan secara efektif.
Sistem informasi yang formal makin dirasakan penting keberadaannya apabila operasi perusahaan bertambah besar dan bertambah rumit.

Manajemen dan Sistem Komputer

Salah satu peran manajer yang berkaitan dengan informasi adalah mencari dan menerima informasi khusus (terutama informasi yang baru) yang sangat beraneka ragam untuk mengembangkan pemahaman yang lebih seksama mengenai lingkungan organisasinya untuk kemudian meneruskan informasin yang diterima (baik dari luar atau dari bawahan) kepada anggota-anggota organisasinya atau kepada pihak luar mengenai rencana-rencana, kebijakan-kebijakan, tindakan, hasil-hasil organisasi dan lain sebagainya. Perubahan lingkungan organisasi yang cepat serta kemajuan-kemajuan dalam bidang manajemen bukan saja membuka peluang (kesempatan) bagi organisasi, namun dapat juga merupakan ancaman bagi organisasi. Berbagai perubahan yang serba cepat ini membutuhkan lebih banyak informasi, banyaknya informasi yang dibutuhkan ini mengharuskan diadakannya metode dan prosedur baru dalam mengumpulkan, mengeluarkan dan mengevaluasi informasi agar dapat digunakan dalam mengambil keputusan-keputusan yang penting.
Kemajuan dan p…